Notification

×

Hingga Hari Ini, 172 Orang Terinfeksi Wabah Cacar Monyet

Rabu, Mei 25, 2022 | 16:24 WIB Last Updated 2022-05-25T09:26:03Z

CirebonRaya.co.id, CIREBON Pakar Kesehatan WHO memperingatkan di tengah klaim cluster kasus wabah cacar monyet mungkin telah dipicu oleh seks di dua rave di Belgia dan Spanyol.

Penularan seksual di dua festival baru-baru ini di Eropa mungkin telah memicu meningkatnya wabah cacar monyet di dunia, klaim seorang pakar Organisasi Kesehatan Dunia.

Dr David Heymann, yang pernah mengepalai departemen darurat WHO, mengungkapkan bahwa itu adalah teori utama di balik asal-usul kelompok kasus saat ini.

Dia berkata, 'Kami tahu monkeypox (cacar monyet) dapat menyebar ketika ada kontak dekat dengan lesi seseorang yang terinfeksi, dan sepertinya kontak seksual kini telah memperkuat penularan itu.

"Sangat mungkin ada seseorang yang terinfeksi, mengembangkan lesi pada alat kelamin, tangan atau tempat lain, dan kemudian menyebarkannya ke orang lain ketika ada kontak seksual atau fisik yang dekat," ujarnya, disitat dailymail, pada Rabu (25/5).

Dan kemudian ada peristiwa internasional yang menyebarkan wabah di seluruh dunia, seperti ke AS dan negara-negara Eropa lainnya.

Meskipun tidak menyebutkan salah satu festival, kepala kesehatan yang ditugaskan untuk menangani virus telah mulai melacak kasus kembali ke festival kebanggaan gay Gran Canarian – yang dihadiri oleh hingga 80.000 orang pada 5-15 Mei lalu.

Sementara itu, tiga kasus di Belgia telah dikaitkan dengan Darklands – festival fetish skala besar di Antwerpen, yang diadakan dari 5-8 Mei. Penyelenggara sejak itu mengatakan ada 'alasan untuk menganggap' seseorang di acara tersebut terinfeksi.

Kepala kesehatan Spanyol juga mengaitkan banyak kasus dengan satu 'sauna' di Madrid.

Teori ini menandai penyimpangan yang signifikan dari pola penyebaran penyakit yang khas di Afrika tengah dan barat, di mana orang-orang terutama terinfeksi oleh hewan seperti hewan pengerat dan primata liar.

Pejabat kesehatan mengatakan, sebagian besar kasus yang diketahui di Eropa terjadi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, tetapi siapa pun dapat terinfeksi melalui kontak dekat dengan orang sakit, pakaian atau seprai mereka.

Para ilmuwan mengatakan, akan sulit untuk menentukan apakah penyebaran itu didorong oleh seks atau hanya kontak dekat.

Dr Mike Skinner, seorang ahli virus di Imperial College London, mengatakan, 'Secara alami, aktivitas seksual melibatkan kontak intim, yang diharapkan dapat meningkatkan kemungkinan penularan, apa pun orientasi seksual seseorang dan terlepas dari cara penularannya.'

Dr Andrea Ammon, direktur Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, memperingatkan 'kemungkinan penyebaran virus lebih lanjut melalui kontak dekat, misalnya selama aktivitas seksual di antara orang-orang dengan banyak pasangan seksual, dianggap tinggi'.

Seperti diketahui, Festival Gran Canarian, Maspalomas, sedang diselidiki setelah dikaitkan dengan banyak kasus cacar monyet di Madrid, Italia dan Tenerife, itu muncul selama akhir pekan terakhir. Pasalnya, event pada 5 Mei dan 15 Mei itu menarik pengunjung dari seluruh benua.

Event para gay dan komunitas LGBT dihadiri oleh orang-orang yang telah dites positif terkena virus monekypox setelah itu, dengan layanan kesehatan masyarakat dari Kepulauan Canary sekarang menyelidiki hubungan antara kasus dan perayaan LGBT.

Festival jimat Darklands, di Antwerpen, menggabungkan pendidikan, hiburan, belanja, dan pesta.

Pejabat kesehatan di Belgia mengkonfirmasi tiga kasus cacar monyet di antara pengunjung di Darklands.

"Ada alasan untuk berasumsi bahwa virus dibawa oleh pengunjung dari luar negeri ke festival setelah kasus baru-baru ini di negara lain," kata penyelenggara.

Dr Heymann, seorang profesor di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan cacar monyet tidak mungkin memicu penularan luas karena 'bukan Covid'.

"Kita perlu memperlambatnya, tetapi tidak menyebar di udara dan kami memiliki vaksin untuk melindunginya," katanya.

Kasus cacar monyet sejauh ini ringan, tanpa kematian yang dilaporkan.

Biasanya, virus menyebabkan demam, menggigil, ruam dan luka pada wajah atau alat kelamin. Kebanyakan orang sembuh dalam beberapa minggu tanpa memerlukan perawatan di rumah sakit.

Setidaknya 172 infeksi telah dikonfirmasi di seluruh dunia, dengan para ilmuwan menyelidiki 87 lainnya di 17 negara, termasuk AS, Spanyol, dan Portugal.

Inggris memiliki kasus cacar monyet paling banyak, dengan 37 lebih banyak yang tercatat kemarin, termasuk yang pertama di Skotlandia, sehingga jumlahnya menjadi 57. Kepala kesehatan telah memperingatkan jumlahnya akan terus meningkat.

Inggris menggunakan suntikan untuk memvaksinasi kontak dekat dari kasus yang dikonfirmasi, untuk membentuk penyangga orang yang kebal untuk membatasi penyebaran penyakit.

Warga Inggris yang berisiko tinggi kontak dekat dengan penderita monkeypox, termasuk pekerja NHS, diminta untuk mengasingkan diri selama tiga minggu dan menghindari kontak dengan anak-anak. (*)
×
Berita Terbaru Update