Notification

×

Pembacok KH Farid Ashr Waddahr di Indramayu Sebut Wirid Seperti Pesugihan

Jumat, Maret 11, 2022 | 11:46 WIB Last Updated 2022-03-11T04:46:14Z

CirebonRaya.co.id, INDRAMAYU – Pria berinisial SRN (33), pelaku pembacokan KH Farid Ashr Waddahr di Indramayu dipastikan sehat dan tidak mengalami gangguan kejiwaan.

SRN membacok Kiai Farid saat sedang melakukan wirid di mushala di komplek Ponpes An Nur, di Desa Tegalmulya, Kabupaten Indramayu, Selasa (8/3) malam, sekitar pukul 21.30 WIB.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Ibrahim Tompo mengungkapkan motif pembacokan tersebut.

“Berdasarkan hasil pendalaman, pembacokan dilakukan lantaran pelaku merasa terganggu dengan adanya aktivitas dzikir di malam hari yang acap kali diadakan korban di pondok pesantrennya,” ungkap Ibrahim, Kamis (10/3) malam.

Alasannya, lantaran saat dzikir itu, Kiai Farid selalu mendatangkan banyak orang.

“Sehingga pelaku merasa terganggu dengan aktivitas dzikir itu,” ujarnya.

Selain itu, SRN yang warga Desa Dukuh Jati, Kecamatan Krangkeng itu mengaku memiliki perbedaan pemahaman dalam agama.

Pelaku menganggap, wirid yang biasa dilakukan Gus Farid dan jamaah di Ponpes An Nur seperti pesugihan.

“Karena itu, pelaku kesal terhadap Gus Farid dan menjadi penyebab pelaku pembacokan kiai di Indramayu tersebut,” beber Ibrahim.

Kejiwaan Pelaku

Ibrahim memastikan, SRN tidak mengalami gangguan kejiwaan dan dinyatakan sehat.

Selama pemeriksaan, pelaku juga mampu menjawab pertanyaan dan bisa menjalani pemeriksaan dengan lancar.

“Selama masa pemeriksaan, yang bersangkutan stabil dan tidak ada indikasi gangguan jiwa,” bebernya.

Karena itu, penyidik memastikan bahwa pelaku bisa diproses secara hukum yang berlaku.

“Jawabannya (saat interogasi) selaras dengan penyidik,” katanya, seperti dikutip jabarekspres.com

Atas perbuatannya, tersangka dikenai Pasal 338 Juncto 53 KUHP dan 351 KUHP tentang Pembunuhan dan Penganiayaan.

“Dengan ancaman hukuman maksimal mencapai 15 tahun penjara,” ujar Kombes Ibrahim. 

×
Berita Terbaru Update